Menu

Mode Gelap
Hari Bhakti Adhyaksa ke-62, Kejari Sijunjung Gelar Jalan Santai Unit Kerja Kantor Imigrasi Dharmasraya Akan Dibentuk, Sutan Riska : Urus Paspor Tak Perlu ke Luar Daerah Padang Kembali Cari Wali Kota Cilik Bersama Mentari Meraih Mimpi Menuju Indonesia Emas 2045 Wagub Sumbar: Pelaku UMKM Harus Go Digital Untuk Hadapi Tantangan Global

Agam · 26 Nov 2017 19:48 WIB ·

Khalil Khorshid Mampu Menjadi Yang Terbaik Pada Etape 8 TdS 2017


 Khalil Khorshid Mampu Menjadi Yang Terbaik Pada Etape 8 TdS 2017 Perbesar

Pebalap Iran Khalil Khorshid di atas podium bersama dua pemenang lainnya pada Etape 8 TdS 2017

AGAM, TOP SUMBAR – Kelok 44 yang berlatar keindahan Danau Maninjau merupakan salah satu ikon Tour de Singkarak (TdS) 2017 benar-benar bersahabat dengan pebalap Iran, terbukti Khalil Khorshid mampu menjadi yang terbaik pada Etape 8 dari Lembah Anai dan finish di Embun Pagi Kabupaten Agam, Sabtu (25/11).

Bagi Khalil, kemenangan yang diraih ini merupakan yang pertama selama TdS 2017 digelar. Selama ini dirinya selalu dibawah bayang-bayang rekan satu timnya, Ghader Mizbani. Namun, juara tiga kali TdS ini harus mengundurkan diri pada Etape 5, setelah tidak mampu menahan cedera yang didapat di Etape 2.

Rasa bangga terlihat jelas saat Khalil menerima medali kemenangan yang dilakukan di Muara Maninjau Resort yang keberadaannya berhadapan dengan Danau Maninjau. Apalagi di Etape 8 ini diapit dua pebalap Sapura Pro Cycling Team Malaysia asal Columbia, Wilmar Jahir Peres Munos dan Victor Nini Corredor.

Pebalap dengan nomor start 45 ini menyelesaikan balapan sejauh 145 km dengan catatan waktu 03 jam 37 menit 12 detik, atau unggul 16 detik dengan pebalap yang berada dibelakangnya. Khalil mengakui jika Etape 8 ini cukup berat termasuk dengan persaingan selama kejuaraan berlangsung.

“Balapan etape ini cukup berat. Tapi tim sangat mendukung sehingga mampu menjuarai etape ini. Hasil yang luar biasa,” kata Khalil Khorshid usai menerima medali kemenangan.

Apa yang diraih oleh Khalil di Etape 8 ini, membuat dirinya mengambilalih yellow jersey, atau pimpinan kejuaraan balapan yang didukung penuh oleh Kementerian Pariwisata dari Daniel Whitehouse. Pebalap dengan nomor start 45 ini mampu membukukan total catatan waktu 27 jam 12 menit 23 detik‬.

Selain mengambilalih yellow jersey, Khalil Khorshid juga mempertahankan predikat raja tanjakan (polkadot jersey) dengan 92 poin. Pebalap yang berada dibelakangnya Wilmar Jahir Peres Munos dari Sapura Pro Cycling Team dengan 71 poin.

Dengan menyisakan satu etape dari Pasaman menuju Bukittinggi, Minggu (26/11‬), Khalil dan tim mengaku akan terus mempertahankan posisi yang dipegang saat ini.

Apalagi selisih waktu dengan pebalap posisi dua klasemen umum yaitu Daniel Whitehouse hanya 48 detik.

Untuk predikat raja sprint (green jersey) tetap dipegang oleh pebalap asal Jerman, Robert Muller. Pebalap dari Tim Embrace The World Cycling ini mampu membukukan 77 poin dan pebalap dibawahnya adalah Imam Arifin dari KFC Cycling Team dengan 55 poin.

“Saya senang dengan balapan hari ini. Apalagi saya bisa mempertahankan green jersey. Apalagi saya bisa finish diketinggian bersama dengan pebalap yang mempunyai spesialisasi tanjakan,” kata Robert Muller.

Sedangkan pebalap Indonesia tercepat (red white jersey) hingga Etape 8 ini tetap dipegang oleh Jamal Hibatulloh dari KFC Cycling Team. Pebalap asal Sumedang ini membukukan total waktu 27 jam 24 menit 48 detik, atau selisih lima menit 11 detik dengan rekan satu timnya, Agung Ali Sahbana yang berada diposisi dua.

Sementara itu Bupati Agam, Indra Catri mengatakan jika TdS tahun ini mengalami perubahan finish. Jika tahun sebelumnya di Puncak Lawang, untuk tahun ini di Embun Pagi. Pihaknya mengaku jika Agam mempunyai banyak lokasi yang nantinya akan dijadikan lokasi start maupun finish.

“Untuk TdS berikutnya kami berharap bisa menjadi lokasi start. Kami akan terus berusaha menyiapkan lokasi baru karena disini banyak pilihan,” katanya di usai pengalungan medali kemenangan Etape 8.

Kelok 44 merupakan rute ikonik TdS, dengan kondisi jalan menanjak disertai kelokan tajam sebanyak 44 kelokan serta berlatar pemandangan Danau Maninjau menjadikan rute ini tantangan berat bagi pebalap.

Kelok 44 menjadi spot paling menarik menikmati keindahan Danau Maninjau, terutama di kelok 23 hingga kelok 39. Di sekitar area inilah pemandangan bentangan danau yang dihiasi hamparan sawah nan subur terlihat sangat indah. (Syafri)

Hits: 0

Artikel ini telah dibaca 108 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Pemkab Agam Kirim 300 Kg Paket Rendang Untuk Warga Terdampak Gempa Cianjur

29 November 2022 - 13:35 WIB

Solusi Riak Pijar Hantarkan Kaniska Sebagai Kepala TK Inspiratif Nasional Tahun 2022

27 November 2022 - 19:23 WIB

Nasi Kapau Juara 2 API 2022, Bupati Agam: Terima Kasih Vote dan SMS Masyarakat

26 November 2022 - 17:23 WIB

Dibuka Bupati Pagi Ini, 501 Hafiz dan Hafizdah Siap Ikuti MHQ Perdana di Agam

24 November 2022 - 19:40 WIB

Musibah Gempa Cianjur, Pemkab Agam Turut Berduka

23 November 2022 - 19:37 WIB

Ny Yenni Andri Warman Kukuhkan Ketua Forikan Kecamatan dan Nagari

22 November 2022 - 19:34 WIB

Trending di Agam