Menu

Mode Gelap
Hari Bhakti Adhyaksa ke-62, Kejari Sijunjung Gelar Jalan Santai Unit Kerja Kantor Imigrasi Dharmasraya Akan Dibentuk, Sutan Riska : Urus Paspor Tak Perlu ke Luar Daerah Padang Kembali Cari Wali Kota Cilik Bersama Mentari Meraih Mimpi Menuju Indonesia Emas 2045 Wagub Sumbar: Pelaku UMKM Harus Go Digital Untuk Hadapi Tantangan Global

Padang Panjang · 16 Feb 2022 22:32 WIB ·

Wawako Asrul Berharap Padang Panjang Berkembang Melalui Investasi


 Wawako Asrul Berharap Padang Panjang Berkembang Melalui Investasi Perbesar

Padang Panjang | Topsumbar – Wakil Wali kota, Drs. Asrul berharap Kota Padang Panjang dapat berkembang dengan adanya investasi. Hal itu diutarakannya seusai mengikuti zoom meeting apresiasi pencapaian target realisasi investasi tahun 2021 yang dilaksanakan Kementerian Investasi/BKPM secara virtual, Rabu (16/2/2022).

“Semoga Kota Padang Panjang berkembang dengan datangnya investasi yang berorientasi kepada kesejahteraan masyarakat sebagaimana disampaikan Menteri Investasi tadi,” ujar Asrul, dilsnsir dari laman Diskominfo setempat.

Menyambung itu, Kabag Perekonomian dan Sumberdaya Alam Setdako, Putra Dewangga, S.S, M.Si menuturkan, makna investasi membangun tanpa dana APBD, tapi bisa juga lewat CSR. “Memang harus begitu, percepatan pertumbuhan ekonomi yaitu dengan mencari investasi dari luar,” katanya.

Saat ini, sebut Putra, ada upaya menjaring investor guna pembangunan Rest Area. “Master plan sudah siap, DID sudah siap. Ada lagi potensi (investasi) seperti sumber air Lubuk Mata Kucing, untuk minuman kemasan. Tentu dengan perjanjian yang jelas. Tidak merugikan pemerintah dan masyarakat. Begitu juga dengan kapur,” sebutnya.

Sebelumnya Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia mengatakan, investasi merupakan instrumen yang sangat penting. Karena sebagai pintu masuk terciptanya lapangan pekerjaan, kesejahteraan rakyat, sekaligus nilai tambah dalam rangka meningkatkan produktivitas negara.

Berdasarkan data, sejak Indonesia merdeka, sebut Bahlil, investasi di luar Pulau Jawa sampai tahun 2020 kuartal ketiga, selalu di bawah Pulau Jawa. Artinya di Pulau Jawa investasinya lebih tinggi dibanding luar Pulau Jawa.

Hal itu lantaran infrastuktur di Pulau Jawa lebih memadai begitu juga dengan SDM. Lalu biaya ekonomi jauh lebih kompetitif.

“Maka membangun infrastruktur dari Aceh sampai Papua sebagai instrumen mewujudkan pemerataan pertumbuhan ekonomi lewat investasi,” katanya.

Dikatakannya lagi, sejak kuartal ketiga 2020 sampai sekarang, investasi di luar Pulau Jawa sudah lebih besar yaitu 52 % dibandingkan dengan Pulau Jawa. Pertumbuhan ekonomi pun naik. Tidak ada ketimpangan dengan daerah di luar Pulau Jawa.

“Investasi ke depan ialah investasi berorientasi kepada transformasi ekonomi yang mendorong hilirisasi, nilai tambah. Jangan lagi berpikir mengekspor barang mentah. Menjadikan negara Indonesia sebagai negara industri,” katanya.

(AL)

Hits: 1

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Penanganan Pasar Koto Baru, Kapolres Padang Panjang Harapkan Keterlibatan Seluruh Pihak Sesuai Tupoksi

5 Oktober 2022 - 15:44 WIB

SMP Hikmah Gelar Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, Dihadiri Walikota dan Penceramah Dari Universitas Al-Azhar Mesir

4 Oktober 2022 - 15:18 WIB

Jelang Operasi Zebra Singgalang 2022, Ini Himbauan Kasatlantas Polres Padang Panjang

2 Oktober 2022 - 21:19 WIB

Perkumpulan Makrame Kreatif Mandiri Kota Padang Panjang Pamerkan Karya Worshop

1 Oktober 2022 - 22:47 WIB

Pagi Tadi Gempa bumi Dirasakan di Padang Panjang, Ini Analisa BMKG

30 September 2022 - 12:08 WIB

RT 13 Silaing Bawah Dikunjungi Tim Penilai Kampung Pancasila Dari Kodim 0307/Tanah Datar

29 September 2022 - 21:54 WIB

Trending di Padang Panjang