Gubernur Irwan Prayitno Lantik Anggota KPID Sumbar

317

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno saat melantik 7 Anggota KPID Sumbar

PADANG, TOP SUMBAR — Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno melantik 7 Anggota Komisi Penyiaran Informasi Daerah (KPID) Sumatera Barat. Tujuh anggota KPID tersebut yakni, Afriendi Sikumbang, Robert Cenedy, Andres, Jimmy Syahputra Ginting, Melani Friati, Mardhatillah, dan Yumi Ariati.

Usai prosesi pelantikan dan pengambilan sumpah, Gubernur Sumatera Barat mengatakan, KPID memiliki peran dan tanggungjawab yang besar untuk melindungi mental masyarakat. Tanggungjawab tersebut harus ditunaikan dengan cara mencegah masyarakat terpapar, dari siaran-siaran tidak mencerdaskan dan merusak.

“Karena itu kami pesankan agar pengawasan dilakukan dengan baik. Buka mata dan telinga, cek semua siaran yang ada agar masyarakat Sumbar disuguhi materi siaran yang baik,” pesan Gubernur kepada seluruh anggota KPID di Aula Kantor Gubernur Sumatera Barat, di Padang, Jumat (24/8).

Selain itu, dilanjutkan Irwan Prayitno, KPID juga memiliki peran mencerdaskan masyarakat. Peran ini, dapat dilakukan dengan menjaga dan mendorong lembaga-lembaga penyiaran untuk menayangkan sajian yang edukatif dan mampu memicu penontonnya untuk mengaktualisasikan diri dan berkembang ke arah yang lebih baik.

“Ini penting dan tidak sesederhana kedengarannya. Kita kehendaki KPID mampu menjaga penyiaran yang beretika, santun, baik, sehingga dampak terhadap masyarakat yang menonton juga baik, membuat mereka bahagia, menambah ilmu, dan mendorong mereka untuk mengaktualisasi dirinya,” imbuhnya.

Lebih lanjut Gubernur mengatakan, memperhatikan jumlah anggota, ia sepenuhnya menyadari bahwa 2 peran ini tidak mudah untuk dijalankan. Namun, dikatakannya kemudian, bagaimanapun KPID harus siap. Apalagi, pemilihan umum sebentar lagi menjelang.

“Akan banyak runag publik dipakai untuk kampanye. Kalau tidak dijaga, bisa saja berdampak tidak baik. Di sinilah KPID harus berani. Berani mencegah siaran-siaran yang memprovokasi kalau ada nanti,” ucapnya.

Selain menjadi berani, Gubernur Sumatera Barat juga meminta KPID untuk menjaga integritas dan netralitas menjelang dan selama masa pemilihan nanti.

“Memasuki tahun-tahun politik, pandai-pandailah KPID menempatkan diri, harus netral, objektif, dan senantiasa profesional. Pesan kami, jangan sampai terkontaminasi. Tetaplah fokus dengan pekerjaan,” ingatnya.

Irwan Prayitno berharap agar KPID dapat bersinergi dan bekerjasama aktif dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat dan seluruh pemangku kepentingan. Sementara itu, Ketua KPI Yuliandre Darwis juga mengharapkan anggota KPID yang baru saja dilantik dapat menjadi mitra pemerintah daerah dalam mendorong siaran tentang Sumatera Barat hingga ke luar tapal batasnya.

“Sebagai putra daerah, saya harap KPID kita dapat menjadi mitra Pemda. Ikut mendorong menyiarkan Sumbar bukan hanya di Sumbar saja, tapi juga nasional. Kalau bisa lebih. Sampai ke mancanegara sana.” Kata Yuliandre Darwis.

Lebih lanjut Yuliandre Darwis menumpangkan harapan kepada KPID Sumatera Barat agar mampu menegakkan ketetapan yang diatur dalam Undang-Undang Penyiaran. Dua di antaranya yakni, disediakannya 10% durasi bagi konten lokal dari keseluruhan jam tayang TV Nasional di daerah, dan disediakannya waktu sebanyak 10% dari seluruh waktu siar iklan niaga bagi iklan layanan masyarakat.

“10% konten wajib konten lokal. Daerah berhak mempertanyakan TV Nasional apakah telah mematuhi UU dan 10% dari total durasi komersil untuk iklan wajib layanan masyarakat. Pada dua ini saya harap kontribusi KPID nanti,” harapnya.

Yuliandre menjelaskan, untuk konten lokal, pada dasarnya TV Nasional telah menyediakannya sesuai porsi yang ditetapkan. Namun, seringkali ditayangkan pada waktu sepi penonton, atau dalam bahasa Yuliandre Darwis, Jam Hantu.

“Biasanya ada, namun di tempatkan di jam hantu,” ungkapnya.

Terkait itu, ia berharap KPID mampu mendorong agar konten lokal dapat ditayangkan di jam-jam reguler yang ada penontonnya, bukan di jam-jam hantu sebagaimana lazim dipraktekkan. (Syafri)

loading...