Gelar Pelatihan Tata Kelola Bisnis dan Pemasaran Destinasi Wisata, Pemkab Tanah Datar Akan Lakukan Inovasi Baru

151

Disampaikan Bupati Tanah Datar, yang diwakili Sekretaris Daerah Iqbal Ramadi Payana pada pembukaan Pelatihan Tata Kelola Bisnis dan Pemasaran Destinasi Wisata, Jum’at (22/10/2021) di Emersia Hotel, Batusangkar, bahwa Kabupaten Tanah Datar memiliki potensi wisata yang sangat banyak, menyimpan kekayaan wisata alam dengan panorama yang indah dan juga potensi wisata budaya dengan puluhan macam atraksi seni budaya. Namun, selama ini pengelolaan pariwisata yang dilakukan tersebut belum maksimal.

Untuk itulah kegiatan pelatihan tata kelola bisnis dan pemasaran destinasi wisata dilakukan. Kegiatan ini dilaksanakan selama 3 hari ke depan dengan 40 peserta Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) di Tanah Datar.

Disebutkan Sekda Iqbal, kegiatan hari ini didukung Pemerintah Daerah yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tanah Datar 2021-2026 tertuang di misi ke-4, yaitu “Pembangunan Pariwisata berkelanjutan yang berbasis adat, budaya dan sumber daya alam.”

“Saya berharap melalui pelatihan ini terjadi peningkatan sumber daya dan peran masyarakat dalam pengembangan serta pengelolaan kepariwisataan Kabupaten Tanah Datar khususnya tentang tata kelola bisnis dan pemasaran destinasi pariwisata, karena saat ini tercatat sebanyak 175 objek wisata di 75 nagari di Tanah Datar,” kata Iqbal. Dilansir Topsumbar dari laman pers Humas Tanah Datar.

Iqbal juga menegaskan bahwa keadaan pandemi saat sekarang ini juga menjadi penunjang kurangnya minat pengunjung dalam kegiatan berwisata. Maka salah satu upaya dalam recovery ekonomi, setelah wabah covid-19 adalah dengan tetap membuka objek wisata dan melaksanakan event wisata, dengan menerapkan protokol kesehatan di setiap destinasi wisata, seperti restoran, hotel, homestay dan fasilitas lainnya yang dikunjungi wisatawan.

Iqbal juga menuturkan bahwa peran The power of media social sangat berpengaruh terhadap penyebarluasan informasi, untuk itu semuanya harus bisa beradaptasi dengan cepat. Pengetahuan tentang tata kelola bisnis dan pemasaran yang sesuai dengan zaman sekarang perlu segera diimplimentasikan.

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Abdul Hakim menyampaikan, masalah utama kepariwisataan yang merupakan keluhan dari masyarakat atau pengunjung, yaitu kurang ramah pelaku wisata dalam menerima pengunjung dan kurangnya kebersihan di kawasan destinasi.

Abdul Hakim sangat berharap kepada Pokdarwis dengan adanya kegiatan pelatihan ini, mampu membawa 16 desa wisata di Kabupaten Tanah Datar harus masuk Jejaring Desa Wisata (Jadesta).

(AL)

loading...