Menu

Mode Gelap
Hari Bhakti Adhyaksa ke-62, Kejari Sijunjung Gelar Jalan Santai Unit Kerja Kantor Imigrasi Dharmasraya Akan Dibentuk, Sutan Riska : Urus Paspor Tak Perlu ke Luar Daerah Padang Kembali Cari Wali Kota Cilik Bersama Mentari Meraih Mimpi Menuju Indonesia Emas 2045 Wagub Sumbar: Pelaku UMKM Harus Go Digital Untuk Hadapi Tantangan Global

Kolom · 4 Jun 2022 12:34 WIB ·

Pola Pilkada Kota Padang Panjang dan Tunggakan Pekerjaan


 Pola Pilkada Kota Padang Panjang dan Tunggakan Pekerjaan Perbesar

Catatan: Indra Gusnady

Sejak berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, kepala daerah dipilih secara langsung oleh rakyat melalui Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah atau disingkat Pilkada. Pilkada pertama kali diselenggarakan pada bulan Juni 2005, di Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.

Perbedaan tahun pelaksanaan Pilkada langsung di kab/kota, sangat tergantung dengan masa berakhirnya jabatan kepala daerah sebelumnya. Pada tanggal 27 Nopember tahun 2024 nanti, menjadi sejarah untuk pertama kalinya juga dilaksanakan pemilihan kepala daerah secara serentak di Indonesia.

Kota Padang Panjang, melaksanakan Pilkada secara langsung pada tahun 2008. Pilihan rakyat Kota Padang Panjang saat itu jatuh kepada pasangan Suirsyam – Edwin.

Hal yang menjadi catatan, Suir Syam juga adalah pemenang Pilkada tidak langsung (dipilih anggota DPRD) periode sebelumnya. Menjabat sebagai Walikota Padang Panjang dengan wakil walikotanya Adirozal (2003-2008).

Pada pilkada langsung tahun 2013 terpilih pasangan Walikota/Wakil Walikota Hendri Arnis-Mawardi, sedangkan Pilkada 2018 dimenangkan pasangan Fadly-Asrul. Jadi, menjelang pilkada serentak tahun 2024, sudah 3 kali pelaksanaan Pilkada langsung di Kota Padang Panjang.

Meskipun baru 3 kali pelaksanaan Pilkada langsung di Kota Padang Panjang, setidaknya sudah terbentuk pola/patron Pilkada di kota kecil ini, antara lain:
Pertama, Walikota berganti setiap periode
Kedua, Wakil Walikota (petahana) maju periode selanjutnya dan kalah.
Ketiga, Menyisakan tunggakan pekerjaan.

Bagaimana prediksi pilkada tahun 2024?

Melihat kepada pola yang terbentuk maka Walikota dan Wakil Walikota (petahana) yang maju tahun 2024 akan kalah!

Tunggakan pekerjaan

Menarik untuk disimak adalah pola yang ketiga, menyisakan tunggakan pekerjaan. Suir Syam-Edwin, disamping keberhasilannya membangun infrastruktur jalan, kesehatan, pendidikan, dan pembangunan diberbagai bidang lainnya di kota Padang Panjang, masih menyisakan tunggakan pekerjaan yang menjadi beban bagi Walikota/Wakil Walikota berikutnya. Antara lain; pembangunan pasar pusat yang terhenti, Jembatan Flyover yang menggantung dan RSUD (IGD dan perparkiran)

Pada periode Walikota/Wakil Walikota berikutnya, Hendri Arnis-Mawardi. Tunggakan pekerjaan dari periode sebelumnya dapat diselesaikan. Seperti pembangunan pasar pusat, jembatan flyover, Pembangunan IGD dan Perparkiran RSUD yg tertata dengan baik.

Hendri Arnis yang disebut-sebut juga ‘Bapak Pembangunan Padang Panjang’ karena berhasil menyelesaikan 3 Proyek besar ‘Multiyears’ yaitu: Islamic Centre, Rusunawa disamping Pasar Pusat yang selamat ini hanya menjadi ‘impian’ masyarakat Padang Panjang dan tidak bisa dilaksanakan oleh beberapa periode Walikota Padang Panjang sebelumnya.

Disamping itu, Walikota yang dikenal ‘Tegas dan merakyat’ ini juga mampu memberikan kesejahteraan bagi perangkat RT, petugas kebersihan, THL, guru TPA, pengurus masjid dengan memberikan pendidikan gratis bagi murid TPA dan BPJS kesehatan masyarakat gratis!.

Karena keterbatasan anggaran dan waktu pembangunan, masih menyisakan tunggakan pekerjaan. Antara lain, Kelengkapan bangunan pendukung dan lanscape Islamic centre sesuai ‘masterplan’ yang ada. Serta, gedung parkir, pedestrian dan menejemen pengelolaan Pasar Pusat.

Memasuki tahun Keempat kepemimpinan Fadli-Asrul, tunggakan pekerjaan tersebut sepertinya belum terselesaikan. Baik itu untuk kelanjutan pembangunan kawasan Islamic Centre dan Pasar Pusat.

Bahkan, menyisakan tambahan tunggakan pekerjaan trotoar pasar yang belum tuntas. Salah satu proyek besar ‘Sport Centre’ yang baru dibangun tahun keempat periode kepemimpinannya, sepertinya juga akan menyisakan pekerjaan. Setidaknya, biaya operasional pemeliharaan dan fasilitas pendukung lainnya.

Artinya, akan ada beban tunggakan pekerjaan yang semakin besar bagi Walikota/Wakil Walikota terpilih pada periode berikutnya (2024).

Hal ini tentunya menjadi sebuah pertimbangan yang mesti diperhitungkan oleh masyarakat Padang Panjang. Bagaimana mencari dan memilih Kepala Daerah yang bisa menuntaskan tunggakan pekerjaan itu semua. Untuk Kota Padang Panjang yang lebih baik tentunya (*)

Padang Panjang, Sabtu, 3 Juni 2022

Indra Gusnady, SE. M. Si adalah kandidat doktor ekonomi kebijakan publik, Universiras Trisakti .

Opini ini merupakan catatan dan analisis pribadi penulis yang ditayangkannya di kabar beranda fb dengan label ‘Kopitam’ yang kemudian di publish Topsumbar.co.id atas persetujuan penulis.

Hits: 8

Artikel ini telah dibaca 90 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Deretan 7 Jenis Kain untuk Membuat Baju Muslim Wanita

25 September 2022 - 15:47 WIB

Wako Fadly Lantik Kabid Sapras Disporapar Padang Panjang, Syahrinal E Gantikan Agung SP

23 September 2022 - 17:22 WIB

Penyalahgunaan Jabatan dan Kekuasaan Oleh Intelektual Terhadap Orang yang Dipimpinnya

23 September 2022 - 12:46 WIB

SMP Hikmah Melaju Ke Babak Final Lomba Cerdas Qur’an Padang TV

22 September 2022 - 10:09 WIB

Tertibkan Personil, Si Propam Polres Padang Panjang Gelar Gaktibplin

21 September 2022 - 20:00 WIB

Jalin Sinergitas, Rupajang MoU Dengan Polres Padang Panjang

21 September 2022 - 13:36 WIB

Trending di Padang Panjang